Surveyor Topografi Surabaya

Konsultan Surveyor Topografi Surabaya – Pendahuluan.

Jasa Surveyor Topografi Surabaya – Triangulasi digunakan apabila daerah pengukuran mempunyai ukuran panjang
dan lebar yang sama, maka dibuat jaring segitiga. Pada cara ini sudut yang diukur adalah sudut dalam tiap – tiap segitiga.

Sejarah Metode Triangulasi – Jasa Survey Surabaya

Metode Triangulasi. Pengadaan kerangka dasar horizontal di Indonesia dimulai di pulau Jawa oleh Belanda pada tahun 1862. Titik-titik kerangka dasar horizontal buatan Belanda ini dikenal sebagai titik triangulasi, karena pengukurannya menggunakan cara triangulasi. Hingga tahun 1936, pengadaan titik triangulasi oleh Belanda ini telah mencakup beberapa tempat sebagai berikut :

  1. Pulau Jawa dengan datum Gunung Genuk.
  2. Pantai barat Sumatera dengan datum Padang.
  3. Sumatra Selatan dengan datum Gunung Dempo.
  4. Pantai Timur Sumatera dengan datum Serati.
  5. Kepulauan Sunda Kecil, Bali dan Lombok dengan datum Gunung Genuk.
  6. Pulau Bangka dengan datum Gunung Limpuh,
  7. Sulawesi dengan datum Moncong Lowe,
  8. kepulauan Riau dan Lingga dengan datum Gunung Limpuh.
  9. Kalimantan Tenggara dengan datum Gunung Segara.

Posisi horizontal (X, Y) titik triangulasi dibuat dalam sistem proyeksi Mercator, sedangkan posisi horizontal peta topografi yang dibuat dengan ikatan dan pemeriksaan ke titik triangulasi dibuat dalam sistem proyeksi Polyeder. Titik triangulasi buatan Belanda tersebut dibuat berjenjang turun berulang, dari cakupan luas paling teliti dengan jarak antar titik 20 – 40 km hingga paling kasar pada cakupan 1 – 3 km.

Selain posisi horizontal (X Y) dalam sistem proyeksi Mercator, titik-titik triangulasi ini juga dilengkapi dengan informasi posisinya dalam sistem geografis (j,I) dan ketinggiannya terhadap muka air laut rata rata yang ditentukan dengan cara
trigonometris.

Klasifikasi Tiangulasi

Triangulasi dapat diklasifikasikan sebagai berikut :

  • Primer
  • Sekunder
  • Tersier

Bentuk geometri triangulasi terdapat tiga buah bentuk geometrik dasar triangulasi, yaitu :

  • Rangkaian segitiga yang sederhana cocok untuk pekerjaanpekerjaan dengan orde rendah untuk ini dapat sedapat mungkin diusahakan sisi-sisi segitiga sama panjang.
  • Kuadrilateral merupakan bentuk yang terbaik untuk ketelitian tinggi, karena lebih banyak syarat yang dapat dibuat. Kuadrilateral tidak boleh panjang dan sempit.
  • Titik pusat terletak antara 2 titik yang terjauh dan sering di perlukan.